Wanita Rohingya menghadapi pengembaraan kesengsaraan- The New Indian Express

Oleh AFP

KUTUPALONG (BANGLADESH): Tinggal di kamp pengungsi yang jorok – putus asa, kelaparan, dan dibuat merasa terbebani – atau pergi, mempertaruhkan kematian, pemerkosaan, perdagangan manusia dan berbulan-bulan di laut untuk mencapai suami yang belum pernah Anda temui.

Ini adalah pilihan suram yang dihadapi banyak wanita Rohingya, yang sudah takut melarikan diri dari penganiayaan kekerasan di Myanmar, sekarang hadapi.

Ketika kondisi memburuk di kamp pengungsi Bangladesh yang semakin penuh sesak, orang tua yang putus asa menikahkan anak perempuan mereka dengan pria Rohingya yang jaraknya ribuan kilometer (mil) di Malaysia.

Menikah melalui aplikasi telepon atau video, gadis-gadis ini tidak banyak bicara dalam persatuan tersebut dan mengandalkan panggilan sesekali untuk membangun hubungan dengan pasangan baru mereka saat mereka memulai perjalanan berbahaya untuk menjangkau mereka.

“Orang tua saya terus meminta saya untuk menemukan cara untuk mencapai Malaysia – tinggal bersama mereka, saya hanyalah tambahan mulut untuk diberi makan,” jelas Jannat Ara, berbicara tentang pernikahannya dengan Nur Alam, seorang pria Rohingya yang tinggal di Kuala Lumpur.

Dia memiliki tujuh saudara kandung lainnya, dan keluarganya harus berbagi dan bertahan hidup dengan jatah beras dua kali sebulan, 25 kilogram (55 pon).

Ara belum pernah bertemu pria yang dinikahinya melalui panggilan telepon dari kamp pengungsi, tetapi, setelah tekanan yang meningkat dari kerabat untuk mencarinya, memutuskan untuk pergi.

Dia adalah satu dari ribuan orang Rohingya, yang tidak memiliki kewarganegaraan dan tidak dapat bepergian ke luar negeri secara legal, dipaksa untuk percaya pada suami yang tidak mereka kenal dan orang-orang yang diselundupkan dibayar untuk mengangkut mereka.

Rute klandestinnya membawanya dengan becak ke pelabuhan, dan dari perahu kecil ke kapal pukat yang sudah rusak dan padat.

Tapi Malaysia menolaknya masuk dan “setelah terapung di laut selama dua bulan dan melihat banyak orang meninggal, kami kembali ke tempat kami mulai,” kata pria berusia 20 tahun itu kepada AFP dari kamp Bangladesh.

Calon pengantin pria

Perjodohan adalah bagian dari adat Rohingya, tetapi di kamp-kamp pengungsi Bangladesh, keluarga memiliki pendapatan kecil dan berjuang untuk membayar mas kawin tradisional yang dibutuhkan.

Pernikahan virtual dan pertunangan internasional tampaknya merupakan solusi yang ideal.

Pada usia 18 tahun, Somuda Begum dianggap “terlalu tua” untuk dinikahi oleh kerabat, dan sementara lamaran datang dari beberapa keluarga di dalam kamp, ​​mereka semua menuntut “banyak uang”.

“Orang tua saya tidak bisa memperbaiki pernikahan saya karena ayah saya yang sudah tua hampir tidak punya uang untuk membayar pernikahan. Jadi dia pikir akan lebih baik mengirim saya ke Malaysia saja,” katanya.

Begum, salah satu dari 11 bersaudara, diperlihatkan foto calon suaminya sebelum pasangan itu menikah melalui panggilan video – mertuanya dan seorang imam hadir di gubuk keluarganya untuk “upacara”, tunangannya di layar bersama teman-temannya. .

Tetapi perjalanan ke tempat yang tidak diketahui memiliki daya tarik.

“Saya sering frustasi mendengar ibu dan tetangga saya mengatakan saya sudah terlalu tua. Saya tidak punya alasan untuk mengatakan tidak. Dan jauh di lubuk hati saya merasa sedikit bahagia bahwa akhirnya saya akan pergi dan memulai keluarga saya sendiri, jauh dari kekacauan ini,” dia kata.

Dikhianati

Ayah Begum yang sudah tua, Mohammad Ledu, mempercayakannya kepada seorang perantara yang berjanji bahwa dengan 30.000 taka ($ 350) dia akan membawanya ke Malaysia.

Sebaliknya, dia mengambil uang itu begitu dia mencapai perahu dan meninggalkannya.

Dia tidak pernah mencapai suaminya – berpaling dari tujuannya, kapal tersebut terapung di laut selama dua bulan sebelum penjaga pantai Bangladesh menyelamatkan mereka.

“Kami semua mengira dia akan memiliki kehidupan yang lebih baik. Tapi semua upaya ini sia-sia. Sekarang mereka bahkan tidak akan mengembalikan uang yang kami bayarkan,” kata Ledu.

Badan amal memperingatkan bahwa keluarga di kamp dapat dengan mudah ditipu, salah mengira pedagang manusia dan mucikari sebagai pencari jodoh yang menawarkan masa depan yang lebih cerah.

Peningkatan upaya pelayaran didorong oleh keputusasaan akan kehidupan di kamp-kamp, ​​di mana jumlah pengungsi telah membengkak menjadi hampir satu juta sejak penumpasan militer 2017 di Myanmar yang sebagian besar beragama Buddha, kata Chris Lewa, direktur LSM Proyek Arakan.

“Kondisi di Bangladesh semakin buruk, ada lebih banyak pembatasan pergerakan, lebih banyak kepadatan,” kata Lewa, yang kelompoknya melacak perjalanan perahu Rohingya.

Limbo, stigma

Lebih dari 100.000 Rohingya saat ini terdaftar di Perserikatan Bangsa-Bangsa di Malaysia yang mayoritas Muslim, tetapi karena kewarganegaraan mereka ditolak, mereka tetap dalam ketidakpastian.

Laki-laki Rohingya yang telah menetap memiliki sedikit kesempatan untuk berasimilasi – sebagai pengungsi, mereka tidak dapat bekerja secara legal sehingga sebagian besar mengambil pekerjaan konstruksi dengan bayaran rendah.

Dan meskipun mereka mungkin berbagi agama dengan sekitar 60 persen populasi, mereka sering menghadapi diskriminasi dan pelecehan.

Sebagian besar tidak dapat menemukan istri lokal karena stigma yang melekat pada menikahi pengungsi dengan sedikit prospek atau status sosial.

“Sangat sulit mencari istri di Malaysia. Orang Melayu tidak mau menikahi (kami),” jelas Mahumudul Hasson Rashid, yang melarikan diri dari Bangladesh lima tahun lalu.

Kekurangan pengantin ini mendorong permintaan akan wanita dan gadis dari kamp-kamp Bangladesh.

Pria yang kesepian beralih ke kerabat dan pencari jodoh di kamp untuk mengatur serikat pekerja, membayar perantara antara $ 2.000 dan $ 3.000 untuk menyelundupkan wanita melalui darat dan kapal.

“Kami memang mengkhawatirkan hal ini, tapi tidak ada cara lain. Tidak ada pilihan lain karena kami tidak punya paspor,” kata Rashid.

‘Saya tahu itu berbahaya’

Janu, yang suaminya berada di Malaysia, bersikeras bahwa dia mengetahui bahayanya sebelum memulai perjalanan untuk bergabung dengannya.

“Saya tahu itu berbahaya tapi saya mengambil keputusan,” kata pria berusia 18 tahun itu, seraya menambahkan bahwa meskipun pernikahannya diatur oleh orang tuanya, dia pergi secara sukarela untuk memulai hidup baru.

Tapi perjalanannya berubah menjadi mimpi buruk.

Diberitahu bahwa perjalanan itu akan memakan waktu seminggu, dia mengalami cobaan berat selama 200 hari karena kapal pukatnya yang penuh sesak diblokir dari pendaratan di Malaysia dan penyelundup menolak untuk melepaskan mereka yang ada di kapal sampai kerabat mereka setuju untuk melakukan pembayaran tambahan.

“Kapten kapal memberitahu suami saya bahwa jika dia tidak memberi uang, dia akan menyiksa dan membunuh saya dan membuang saya ke laut,” katanya.

Seiring bertambahnya jumlah penumpang yang tewas dan, tanpa harapan mencapai tujuan yang diinginkan, para penyelundup akhirnya mengurangi kerugian mereka dan membuang kargo manusia mereka di Indonesia bagian utara.

Janu dan sekitar 300 lainnya yang selamat dari perjalanan sekarang menemukan diri mereka di kamp pengungsi lain di kota Lhokseumawe tetapi berharap, setelah pembatasan perjalanan dilonggarkan, mereka akan dapat menyeberang dengan tenang ke negara tetangga Malaysia.

Dia mengatakan tunangannya mengirim uang ketika dia bisa, tapi mengakui bahwa “dia tidak punya rencana untuk datang ke sini untukku”.

Ancaman kekerasan dalam rumah tangga

Glorene Das, direktur eksekutif Tenaganita, sebuah LSM yang menangani para migran dan pengungsi di Malaysia, mengatakan bahwa anak perempuan dan perempuan tetap rentan meski mereka mencapai tujuan.

Komunitas ini “sangat tertutup” dan, meski hanya ada sedikit data formal, dia menambahkan bahwa kekerasan dalam rumah tangga “pasti” menjadi perhatian karena perempuan memiliki sedikit hak dan sedikit akses ke bantuan dari luar.

“Kami menemukan kasus kawin paksa dan kawin anak – itu keputusan orang tua,” kata Das.

Setelah pernikahan diresmikan, suami Rohingya juga diharapkan untuk membantu keuangan mertuanya.

Amerah, 18, sudah tidak bertemu tunangannya – yang merupakan pekerja konstruksi di Malaysia – sejak dia berusia enam tahun.

“Sejak pernikahan diatur oleh orang tua saya, saya setuju. Kami tidak bisa melampaui pendapat orang tua kami. Saya belum bertemu suami saya sejak terakhir kali kami bertemu ketika kami masih kecil,” jelasnya.

Pacaran mereka melalui WhatsApp dan media sosial sebelum dia mencoba melakukan perjalanan untuk bergabung dengannya.

Remaja itu mengharapkan tujuh hari berlayar – sebagai gantinya dia dan sesama penumpangnya terombang-ambing selama tujuh bulan, berjuang melawan penyakit dan kekurangan gizi. Banyak yang tidak selamat.

Akhirnya, para pedagang meninggalkan mereka di Indonesia bagian utara.

Tak berdaya dan sendirian, setelah menukar satu kamp pengungsi dengan kamp pengungsi lainnya, Amerah memiliki sedikit harapan untuk masa depan.

“Saya tidak tahu kapan saya akan menikah. Saya hampir tidak melakukan apa-apa di sini,” katanya.

“Saya akan mengikuti apa pun yang diperintahkan.”

Source