Varian Virus Corona Baru Ditemukan di Afrika Selatan, Lebih Agresif! : Gaya Hidup Okezone

Varian baru, lebih agresif, dan cepat menular dari virus corona ditemukan di Afrika Selatan. Virus dengan cepat mendominasi sampel yang diuji di negara itu. Kabar tersebut disampaikan pejabat kesehatan dan ilmuwan di Afrika Selatan, Jumat 18 Desember 2020.

Para ilmuwan sedang memeriksa varian baru virus corona ini dengan cermat karena mengandung beberapa perubahan pada bagian virus yang memungkinkannya menempel pada sel manusia. Ini adalah target utama untuk terapi antibodi dan vaksin.

Uji Usap

Varian tersebut, bernama 501.V2, juga telah dikaitkan dalam analisis awal dengan penyebaran yang lebih cepat dan jumlah virus yang lebih tinggi ditemukan di penyeka. Jenis virus baru ini belum dikaitkan dengan perbedaan tingkat keparahan penyakit, dan temuan tersebut belum ditinjau oleh ilmuwan lain atau dipublikasikan dalam jurnal.

“Ada alasan untuk khawatir bahwa kami memiliki virus yang tampaknya menyebar dengan cepat,” kata Ketua Komite Penasihat Kementerian Luar Negeri untuk Covid-19, dr. Salim Abdool Karim, melaporkan dari Waktu New York, Sabtu (19/12/2020).

Baca Juga: Virus Corona Bermutasi, Masyarakat Diminta Tak Khawatir

Ia menegaskan, perilaku masyarakat menjadi faktor utama pendorong peningkatan kasus. Wajar bagi virus untuk membuat perubahan kecil dalam urutan genetiknya saat bergerak melalui populasi.

Biasanya perubahan ini yang dikenal dengan mutasi virus corona. Mereka memiliki sedikit makna, dan garis keturunan tertentu. Tetapi para ilmuwan di seluruh dunia sedang melacaknya untuk menilai apakah mereka mempengaruhi karakteristik seperti penularan, keparahan penyakit, dan respons terhadap perawatan dan vaksin.

Salah satu mutasi pada varian baru virus korona di Afrika Selatan, yang dikenal sebagai N501Y, merupakan bagian dari kode sekuens untuk protein lonjakan virus. Varian ini juga telah ditemukan di negara lain, termasuk Australia yang mampu mengontrol penyebarannya, dan Inggris yang mengumumkan bahwa varian baru tersebut kemungkinan besar terkait dengan penyebaran yang lebih cepat di London.

virus corona

Namun, hubungan sebab akibat yang terjadi pada virus Corona varian baru masih belum bisa dibuktikan. Varian virus Corona baru di Afrika Selatan sekarang menyumbang 90 persen dari urutan virus yang dianalisis di negara tersebut. Varian virus baru ini diidentifikasi oleh sebuah studi yang dipimpin oleh Kwazulu-Natal Research Innovation and Sequencing Platform di Durban.

“Tentunya masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” kata Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika, dr. John Nkengasong.

Source