Vaksin dianggap masih efektif melawan varian virus korona; Para ahli mendesak agar tenang

Tapi dia menyarankan orang untuk tidak panik. Dia mengatakan akan “membutuhkan sejumlah besar keragaman genetik untuk sepenuhnya membuat vaksin saat ini tidak berguna … Dan, inilah alasannya: Tidak seperti terapi antibodi monoklonal, vaksin (terutama yang menggunakan seluruh protein lonjakan) membuat respons antibodi poliklonal. Artinya, antibodi yang dihasilkan oleh tubuh Anda yang divaksinasi akan mampu mengikat lonjakan virus corona di banyak tempat … bukan hanya satu. ”

“Secara keseluruhan, tolong jangan khawatir karena Anda telah melalui pandemi ini,” lanjutnya.

Jesse Bloom, seorang ahli biologi evolusioner di Fred Hutchinson Cancer Research Center di Seattle, mengatakan kepada The New York Times, “Tidak ada yang perlu khawatir bahwa akan ada satu bencana mutasi yang tiba-tiba membuat semua kekebalan dan antibodi tidak berguna.”

“Ini akan menjadi proses yang terjadi dalam skala waktu beberapa tahun dan membutuhkan akumulasi dari beberapa mutasi virus,” tambahnya. “Ini tidak akan menjadi seperti tombol on-off.”

Kepala eksekutif BioNTech, perusahaan Jerman yang bekerja dengan Pfizer pada vaksin besar lainnya yang disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, mengatakan pada hari Senin bahwa dia juga mengharapkan vaksin perusahaan akan melindungi terhadap varian baru, menurut layanan berita Reuters

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan pada konferensi pers hari Sabtu, “Meskipun kami cukup yakin bahwa varian tersebut ditularkan lebih cepat, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa itu lebih mematikan atau menyebabkan penyakit yang lebih parah. Sama halnya, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa vaksin tersebut akan menjadi kurang efektif terhadap varian baru. “

Kristian Andersen, seorang ahli penyakit menular di Scripps Research Institute, menyuarakan catatan kewaspadaan tentang kemanjuran vaksin, mengatakan kepada STAT, “Kita seharusnya tidak hanya mempercayai prior kami yang akan seperti, ‘Tidak, virus tidak akan mengembangkan kekebalan ini. penghindaran.”

Caitlin Rivers, seorang sarjana senior di Johns Hopkins Center for Health Security, mengatakan akan ada “banyak pekerjaan yang cermat untuk menentukan apakah kinerja vaksin, terapi atau tes akan terpengaruh atau apakah variannya lebih mungkin (atau lebih kecil kemungkinannya!) menyebabkan penyakit parah. Bukti awal meyakinkan atas pertanyaan-pertanyaan itu, tetapi ini adalah hari-hari awal dan lebih banyak penelitian sedang dilakukan. ”

Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa “bahkan jika kita mendapatkan semua jelas di front itu, peningkatan penularan dapat menambah ketegangan pada sistem perawatan kesehatan kita yang sudah terbebani. … Situasi ini harus diperhatikan. “

Dr. Muge Cevik, seorang ahli penyakit menular dan virologi di Fakultas Kedokteran Universitas St. Andrews di Skotlandia, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa masih ada “banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” termasuk “percobaan laboratorium, pelacakan kontak studi & pengawasan genomik. ”

Sementara itu, kata para pejabat, orang dapat menghindari penularan varian baru menggunakan metode yang telah didengar semua orang.

“Cara mengendalikan virus ini sama, apa pun variannya,” kata situs web pemerintah Inggris. “Itu tidak akan menyebar jika kita menghindari kontak dekat dengan orang lain. Cuci tangan Anda, kenakan masker, jaga jarak dari orang lain, dan kurangi kontak sosial Anda. ”


Martin Finucane dapat dihubungi di [email protected]

Source