Vaksin CAS COVID-19 China menginduksi respons kekebalan dalam tes tahap tengah

BEIJING (Reuters) – Kandidat vaksin virus korona yang dikembangkan oleh Akademi Ilmu Pengetahuan China (CAS) ditemukan aman dan memicu respons kekebalan dalam uji coba tahap awal dan menengah, kata para peneliti, Selasa.

FOTO FILE: Kata “COVID-19” tercermin dalam setetes jarum suntik dalam ilustrasi yang diambil pada 9 November 2020. REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi / File Foto

Uji coba tahap akhir dari vaksin ZF2001, yang dikembangkan CAS dengan unit Produk Biologi Zhifei Chongqing, dimulai bulan lalu di Cina. Ini bertujuan untuk merekrut 29.000 orang di seluruh China, Uzbekistan, Indonesia, Pakistan dan Ekuador.

Kandidat tidak menyebabkan efek samping yang serius, dengan efek samping ringan yang umum termasuk nyeri injeksi, kemerahan dan bengkak, para peneliti di unit Chongqing Zhifei, CAS, dan lembaga China lainnya mengatakan dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada hari Selasa menjelang tinjauan sejawat. bit.ly/3nKZzt0

Data gabungan dari uji coba Tahap 1 dan 2 melibatkan 950 peserta China yang sehat berusia 18-59 tahun. Versi dosis rendah dan dosis tinggi diuji, dan studi Tahap 2 juga menguji dua dosis versus tiga dosis untuk versi dosis rendah dan dosis tinggi.

Dosis yang lebih tinggi yang diberikan melalui tiga suntikan yang berjarak 30 hari tidak menyebabkan peningkatan respons kekebalan dibandingkan dengan dosis yang lebih rendah, kata surat kabar itu. Uji coba Tahap 3 akan melihat versi dosis rendah yang diberikan lebih dari tiga suntikan, katanya.

Antibodi penetral terhadap virus terdeteksi di antara setidaknya 93% peserta yang menerima tiga suntikan dalam kelompok berbeda. Tingkat antibodi yang dipicu oleh vaksin lebih tinggi daripada yang terlihat pada sampel pasien yang sembuh dari penyakit tersebut, kata para peneliti.

Namun, pembacaan berbasis antibodi ini sendiri tidak cukup untuk memprediksi seberapa efektif ZF2001 dalam melindungi orang dari virus, kata para peneliti, memperingatkan mereka belum dapat menentukan durasi tanggapan kekebalan.

Vaksin ini juga memicu respons imun berbasis sel yang moderat, bagian penting dari sistem kekebalan manusia yang bekerja secara berbeda dari antibodi.

ZF2001 adalah vaksin subunit protein, yang menggunakan bagian virus SARS-CoV-2 yang tidak berbahaya daripada seluruh kuman.

Empat vaksin China lainnya dari Sinopharm, Sinovac Biotech, dan CanSino Biologics juga telah memasuki uji klinis Fase 3.

Pelaporan oleh Roxanne Liu dan Ryan Woo; Diedit oleh Edwina Gibbs

Source