Silke Sollfrank: Mantan pesenam yang mengatakan parkour ‘menampar wajahnya’ dan memberinya kebebasan

Semuanya berubah untuknya saat dia diperkenalkan dengan parkour.

Alih-alih mengkhawatirkan “jari kaki lancip sepanjang waktu, Sollfrank menemukan kebebasan dalam parkour, yang melibatkan melompat, memanjat, dan berlari di sekitar lanskap perkotaan.

“Saya menyadari bahwa saya perlu menetapkan batas saya sendiri,” kata Sollfrank kepada CNN Sport. “Saya perlu fokus pada gerakan saya daripada selalu membandingkan diri saya dengan orang lain juga.

Sollfrank mengaku dia lebih suka menjadi

“Yang saya lakukan ketika saya menjadi pesenam adalah membandingkan diri saya dengan wanita lain dan berusaha menjadi lebih baik dari mereka. Dan parkour menampar wajah saya dan menunjukkan kepada saya: ‘Ini bukan yang kamu inginkan.'”

Sejak beralih ke parkour pada 2015, Sollfrank tidak pernah melihat ke belakang.

Pemain berusia 23 tahun ini telah berkompetisi di kompetisi parkour terbesar di dunia, melakukan debutnya di Aurora Games di New York dan juga naik podium di ajang Red Bull Art of Motion pada tahun 2019.

Sollfrank berpartisipasi dalam acara Netflix Ultimate Beastmaster dan merupakan wanita terakhir yang berdiri di episode Ninja Warrior Germany-nya.

Dia juga satu-satunya wanita di grup parkour beranggotakan 15 orang, Ashigaru. Dan sekarang dia ingin mendorong lebih banyak orang untuk mengikuti jejaknya dan melakukan parkour.

Kunjungi CNN.com/sport untuk berita, fitur, dan video lainnya
Sollfrank mengakui itu membawanya

“Tidak peduli berapa usia Anda, tidak peduli apa jenis kelamin Anda, selama Anda dapat melihat bahwa Anda menikmati gerakan, Anda menikmati menantang diri sendiri,” kata, Sollfrank, yang mengakui bahwa dia harus mengatasi rasa takutnya ketinggian untuk terus bersaing.

“Seharusnya tidak ada rasa takut untuk memulai karena setiap orang memulai pada level mereka sendiri. Beberapa orang mungkin memiliki banyak pengalaman tubuh dan memulai level yang lebih tinggi. Beberapa orang tidak tahu tentang apa pun, ingin tahu cara melakukan parkour dan mereka mulai dari nol. Dan itu tidak masalah. “

Source