Setelah pejabat AS mengangkat masalah, menteri Likud mengisyaratkan Indonesia mungkin menyetujui hubungan tersebut

Seorang menteri di Likud Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Rabu bahwa Israel mendorong untuk menormalisasi hubungan dengan negara Muslim lain sebelum Presiden AS Donald Trump meninggalkan jabatannya bulan depan.

Menteri Kerja Sama Regional Ofir Akunis mengatakan dua negara dianggap sebagai favorit untuk segera mencapai pemulihan hubungan dengan Israel, tetapi menolak menyebutkan nama mereka.

“Ini akan menjadi negara yang menarik,” katanya kepada situs berita Ynet.

Dapatkan The Times of Israel’s Daily Edition melalui email dan jangan pernah melewatkan berita utama kami, Daftar Gratis

Akunis mengatakan salah satu negara berada di Teluk dan bisa jadi adalah Oman, tetapi bukan Arab Saudi. Oman, yang memuji kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS dan menjamu Netanyahu untuk kunjungan pada 2018, telah dikabarkan dalam beberapa bulan terakhir menjadi salah satu negara Arab berikutnya yang dapat menjalin hubungan formal dengan Israel.

Dia menggambarkan yang lain sebagai “negara Muslim yang tidak kecil” – menandakan itu bukan Arab – tetapi mengatakan itu bukan Pakistan.

Ditanya apakah itu Indonesia, Akunis tidak menjawab secara langsung, tetapi tidak menutup kemungkinan.

Para pengunjuk rasa meneriakkan “Tuhan Maha Besar” dalam unjuk rasa menentang rencana AS untuk memindahkan kedutaannya di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem, di Monas, monumen nasional, di Jakarta, Indonesia, pada 11 Mei 2018. (AP Photo / Achmad Ibrahim )

Di antara negara-negara Muslim besar, presiden Indonesia pekan lalu mengatakan bahwa tidak akan ada normalisasi dengan Israel sampai negara Palestina didirikan. Malaysia telah mengindikasikan bahwa mereka memegang posisi yang sama, sementara seorang pejabat di kementerian luar negeri Bangladesh mengatakan kepada Reuters bahwa negara tersebut tidak tertarik untuk menjalin hubungan dengan Israel.

Komentar Akunis muncul setelah seorang pejabat senior pemerintahan Trump mengatakan Indonesia, negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, dapat menerima hingga $ 2 miliar bantuan pembangunan AS jika mengakui Israel.

Dalam foto yang dirilis Istana Kepresidenan Indonesia ini, Presiden RI Joko Widodo, kanan, berbicara dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo saat bertemu di Istana Kepresidenan Bogor, Bogor, Jawa Barat, Indonesia, Kamis, 29 Oktober 2020. ( Istana Kepresidenan Indonesia via AP)

Adam Boehler, CEO US International Development Finance Corp., mengatakan kepada Bloomberg dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Selasa bahwa Indonesia bisa mendapatkan $ 1 miliar hingga $ 2 miliar lebih banyak dalam bantuan pembangunan jika bergabung dengan kesibukan yang diorganisir oleh pemerintahan Trump di hari-hari terakhirnya. membuat negara-negara Arab dan Muslim secara terbuka mengakui Israel.

Dalam upaya yang dipimpin oleh penasihat senior Gedung Putih Jared Kushner – menantu Presiden AS Donald Trump dan teman lama Boehler – pemerintah mendorong perjanjian normalisasi antara Israel dan negara-negara Arab dan Muslim saat presiden mendekati akhir masa jabatannya. .

Bahrain dan Uni Emirat Arab telah menandatangani perjanjian, Maroko menjadi tuan rumah delegasi AS-Israel Selasa untuk menandatangani perjanjian, dan Sudan telah menyetujui kesepakatan.

Ada juga harapan bahwa Oman dan Arab Saudi juga dapat setuju untuk menormalkan hubungan, namun, Boehler mengatakan kepada Bloomberg bahwa organisasinya tidak dapat memasok dana kepada mereka karena DFC tidak diizinkan untuk berinvestasi secara langsung di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Presiden AS Donald Trump mendengarkan ketika Adam Boehler, CEO Perusahaan Keuangan Pembangunan Internasional AS, berbicara tentang virus corona di Taman Mawar Gedung Putih, 14 April 2020, di Washington. (Foto AP / Alex Brandon)

Seorang asisten kongres yang memiliki hubungan dengan kepemimpinan Demokrat mengatakan kepada Jewish Telegraphic Agency bahwa orang Indonesia harus waspada terhadap proposal berminggu-minggu menjelang pelantikan 20 Januari untuk Presiden terpilih Joe Biden.

“Jika saya orang Indonesia, saya tidak akan mengandalkan janji yang dibuat pemerintah sekarang,” kata ajudan tersebut, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya untuk berbicara terus terang. “Development Finance Corp. dirancang sebagai alat pengembangan, bukan insentif untuk perkembangan politik.”

Biden menyambut baik perjanjian sebelumnya, tetapi Demokrat mengkritik sifat transaksional mereka. UEA mendapatkan jet tempur siluman, Maroko mendapatkan pengakuan atas pendudukannya di Sahara Barat dan Sudan dihapus dari daftar statistik AS yang mendukung teroris.

Tidak jelas apakah Biden akan mematuhi salah satu perjanjian ini.

Boehler mengatakan dia yakin pemerintahan Biden akan mendukung langkah tersebut.

“Saya pikir mereka akan mengambil apa yang kami lakukan dan melangkah lebih jauh, dan saya berharap mereka melakukannya dan saya akan berada di sana untuk mendukung mereka,” katanya.

JTA berkontribusi untuk laporan ini.

Kamu serius. Kami menghargai itu!

Itulah mengapa kami datang untuk bekerja setiap hari – untuk menyediakan pembaca yang cerdas seperti Anda dengan liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum memasang paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $ 6 sebulan Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel BEBAS IKLAN, serta mengakses konten eksklusif yang hanya tersedia untuk anggota Times of Israel Community.

Gabung Komunitas Kami Gabung Komunitas Kami Sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihat ini

Source