Resor ramah lingkungan baru bintang 5 Club Med Seychelles menandakan kembalinya pariwisata kelas atas

Oleh Reporter Perjalanan 45m yang lalu

Bagikan artikel ini:

Oleh Kantor Berita Seychelles

Club Med Seychelles, resor ramah lingkungan mewah yang menawarkan konsep unik pengalaman desa kepada pengunjung dengan penekanan pada nilai-nilai seperti kebahagiaan dan kebaikan, diresmikan pada hari Rabu di Pulau St. Anne Seychelles.

Pembukaan resor bintang 5 di tengah pandemi Covid-19 dilihat sebagai tanda ketahanan dan dorongan bagi Seychelles, negara kepulauan yang sumber pendapatan utamanya – pariwisata – perlahan meningkat setelah berlutut karena pandemi.

Club Med Seychelles dibuka kembali setelah lebih dari dua tahun pekerjaan konstruksi dengan biaya $ 90 juta. Peresmian dilakukan melalui pertunjukan spektakuler yang diisi dengan musik, warna, akrobat, tarian dan lagu yang dibawakan oleh para staf sendiri – sebuah pengalaman yang menanti pengunjung di desa.

“Bagi kami di Seychelles, peresmian Club Med adalah yang paling penting. Dunia masih mengalami efek pandemi. Seychelles telah membuka pintunya bagi pengunjung pada tanggal 25 Maret dan bagi kami untuk melihat pembukaan Hotel besar pada saat ini hanyalah mimpi yang menjadi kenyataan, “kata Wavel Ramkalawan, presiden Seychelles, yang berada di antara para tamu pada upacara tersebut.

Menurut presiden: “Bukan hanya Club Med yang akan mendapatkan publisitas dunia, tetapi Seychelles akan menjadi berita utama hari ini. Club Med dan Seychelles. Dunia akan melihat Seychelles menyambut Club Med dan oleh karena itu ini akan memikat orang lain untuk mengatakannya Seychelles adalah tujuan yang ingin saya datangi. ” Rakamalwan menambahkan, negaranya bangga karena Club Med memilih datang ke Seychelles.

Dalam pidatonya Henri Giscard D’Estaing, presiden Club Med, mengatakan: “Sejak 1950, meskipun telah berkembang pesat berkat pergerakannya ke atas, globalisasi dan digitalisasinya, Club Med masih memiliki alasan yang sama: membebaskan individu dari kendala mereka, memungkinkan mereka mengisi ulang baterai mereka di tempat-tempat terindah di dunia untuk kembali ke kebahagiaan asli. “

“Membuka resor di Seychelles sudah dekat di hati kami selama bertahun-tahun. Dan kami tidak dapat memimpikan suasana yang lebih indah daripada Ile Sainte-Anne, yang terletak di jantung kepulauan luhur ini dan taman nasional laut yang dilindungi, untuk ditawarkan. klien kami, keluarga dan pasangan, yang terbaik dari pengalaman Club Med, “tambah kepala Club Med.

Menurut Giscard D’Estaing, Seychelles adalah tujuan premium “diberkahi dengan segala sesuatu yang dapat diimpikan oleh pelanggan kami yang paling menuntut: lingkungan dengan keindahan alam yang luar biasa dan belum terjamah, pantai yang indah, budaya yang kaya, dan di atas semua itu, penduduk yang hangat dan ramah.”

Presiden Club Med juga memuji program vaksinasi negara pulau itu yang menurutnya memungkinkan resor itu menerima tamu pertamanya dari Rusia dan Israel ketika dibuka sebulan lalu.

Club Méditerranée SA, umumnya dikenal sebagai Club Med, adalah perusahaan Prancis yang mengkhususkan diri dalam penjualan liburan all-in di beberapa “desa liburan” yang dimilikinya dan beroperasi di beberapa lokasi yang biasanya eksotis di seluruh dunia. Club Med saat ini mengelola lebih dari 70 resor dengan tenaga kerja 23.000.

Club Med dikenal kembali untuk liburan all-in kelas atas, untuk keluarga dan pasangan, di mana para tamu disebut sebagai anggota yang ramah. Tempat wisata tersebut dikenal sebagai desa yang dikelola oleh seorang kepala desa.

Club Med Seychelles adalah bekas Beachcomber Sainte Anne Resort & Spa yang menjalani renovasi dan diubah dari hotel dengan 87 kamar menjadi resor bintang 5 dengan 295 kamar. Terletak di taman laut, Club Med menawarkan beberapa fasilitas untuk pasangan dan keluarga termasuk berbagai macam hiburan, rekreasi dan kegiatan olahraga.

Karena konsep dan nilai inti Club Med baru di 115 pulau di Samudra Hindia barat, program pelatihan khusus sedang dikerjakan dengan Akademi Pariwisata Seychelles untuk memastikan bahwa penduduk setempat dilatih dan kemudian dapat bergabung dengan resor.

“Kami juga yakin bahwa rekan kami akan dilatih secara memadai untuk dapat menggantikan posisi ekspatriat mana pun di hotel senior. Kami tahu bahwa Club Med memiliki program berkelanjutan untuk mendukung Seychellois dalam meningkatkan keterampilan mereka dan memajukan karier mereka. Perekrutan lokal dan pemantauan karier ini penting bagi kami untuk melestarikan struktur sosial dan ekonomi kami. Kami meminta mitra kami untuk membantu kami mencapai misi ini, “tambah Sylvestre Radegonde, Menteri Luar Negeri dan Pariwisata.

Menteri menyimpulkan dengan mengatakan “250 tahun yang lalu, sejarah telah dibuat di pulau Ste Anne ini. Itu berulang hari ini dalam bentuk – saya tergoda untuk mengatakan – pemukiman Prancis kedua di St Anne!”

Source