Penulis asing terlaris dengan wanita Teheran pencinta sastra – Buku

Penulis Prancis Albert Camus dan Simone de Beauvoir bergaul dengan orang-orang seperti penulis buku harian Yahudi Anne Frank dan penyair Rusia Osip Mandelstam di toko buku Teheran di mana sebagian besar pembaca wanita mengungguli penulis asing.

“Wanita Iran lebih banyak membaca, menerjemahkan lebih banyak, dan menulis lebih banyak. Secara umum, mereka lebih banyak hadir di pasar buku daripada pria,” kata Nargez Mossavat, direktur editorial penerbit Penjualan.

“Buku adalah kebutuhan saya, itu satu-satunya tempat berlindung, yang terkadang membuat saya marah,” kata penulis berusia 36 tahun itu, tanpa memikirkan batasan kehidupan budaya di republik Islam Iran.

Sebagai penerbit, “Saya memilih buku yang berbicara dengan masyarakat kita saat ini”, katanya, menunjuk pada karya Mandelstam, yang meninggal di Gulag, atau novel “Minor Apocalypse” oleh penulis pembangkang Polandia Tadeusz Konwicki.

Ini adalah “buku luar biasa yang menceritakan pengalaman sosial dan politik yang serupa dengan kami”, katanya.

“Mereka memberi tahu kami bahwa orang lain juga telah melalui kepahitan, kesulitan, dan selamat.”

Reza Bahrami, 32, mengelola toko buku utama penerbit lain, Cheshmeh, yang berarti “sumber”, dan mengatakan “70 persen pembacanya adalah perempuan”.

“Ada banyak desas-desus dan antisipasi seputar publikasi baru dan ini mendorong penjualan,” katanya, dikelilingi oleh buku-buku di toko Cheshmeh di jalan Karim Khan.

Jika ada sensor dalam penerbitan Iran, hal itu mempengaruhi konten yang dianggap tidak bermoral, dan banyak buku terlaris Barat dengan cepat diterjemahkan dan tersedia di Iran, di mana hak cipta tidak diakui.

Karim Khan, bersama dengan jalan Enqelab (Revolusi), adalah salah satu dari dua jalan di Teheran tengah yang ramai dikunjungi para pembaca, yang dikenal karena banyak toko buku.

Baca juga: Penulis wanita memimpin daftar pendek 2020 Booker Prize Internasional

‘Kebebasan berekspresi’

Pembaca wanita pertama-tama mencari buku atau thriller “romantis”, kata Bahrami, seperti yang ditulis oleh orang Amerika Sidney Sheldon dan Mary Higgins Clark atau penulis kriminal Inggris yang produktif, Agatha Christie.

Tetapi minat mereka melampaui genre ini, menurut salah satu browser di toko Cheshmeh.

Mengenakan cadar yang menyelimuti tubuh, wanita berusia 30-an itu mengatakan bahwa dia baru saja mendapatkan gelar doktor dengan “tesis tentang tulisan penulis wanita” dan baru-baru ini melahap pelajaran mani de Beauvoir. Seks Kedua.

Seorang profesor universitas berusia 58 tahun sedang berburu buku untuk membantunya menjawab pertanyaan dari murid-muridnya tentang pembunuhan guru sekolah menengah Prancis Samuel Paty, yang dipenggal oleh seorang ekstremis Islam di sebuah sekolah di luar Paris pada bulan Oktober setelah menunjukkan kartun kepada murid-muridnya. tentang Nabi Muhammad.

“Salah satu perhatian utama saya adalah masalah kebebasan, dan khususnya kebebasan berekspresi,” kata profesor itu.

Ditampilkan di banyak tabel tampilan di ibukota Iran ini Sapiens: Sejarah Singkat Umat Manusia oleh akademisi Israel Yuval Noah Harari, diterjemahkan ke dalam bahasa Persia.

Ceritanya tentang Mary Trump Terlalu Banyak dan Tidak Pernah Cukup diterbitkan pada bulan Juli di pamannya Presiden AS Donald Trump telah memukul rak juga, di mana orang juga dapat menemukannya Kitab Wanita Pemberani oleh Hillary dan Chelsea Clinton dan memoar mantan ibu negara AS Michelle Obama.

Baca juga: ‘Pria Itu Jelek’ Kata Penulis ‘Persepolis’

‘Hampir runtuh’

Namun, tidak semua buku asing terlaris adalah rilis baru-baru ini.

Cheshmeh pada November melihat penjualannya mencapai puncaknya dengan tahun 1939-an Tanya Debu oleh penulis Amerika John Fante dan Tidur Bermasalah, diterbitkan pada tahun 1949 oleh Jean-Paul Sartre.

Juga terbang dari rak Toko Bunuh Diri oleh penulis Prancis Jean Teule dan novelis Jepang Haruki Murakami’s Tsukuru Tazaki Tak Berwarna dan Tahun-Tahun Ziarahnya, diterbitkan pada 2013.

Tetapi bahkan jika toko buku Teheran dipenuhi dengan judul yang berlimpah dan beragam, “pencetakan telah melambat” sejak revolusi Islam 1979, kata seorang penjual buku berusia 51 tahun, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

“Ada berbagai alasan, mulai dari situasi ekonomi hingga sensor dan brain drain,” ujarnya. Harga buku membuat mereka semakin mahal bagi sebagian orang.

Di suatu negara terdapat beberapa pemimpin ultrakonservatif yang secara teratur menyangkal realitas Holocaust, Javad Rahimi, penjual di toko buku Sales, mencatat kesuksesan baru-baru ini dari Ahli tato dari Auschwitz, oleh penulis Selandia Baru Heather Morris, dan The Diary of Anne Frank, oleh gadis muda Yahudi dari Amsterdam yang meninggal di kamp konsentrasi Nazi pada tahun 1945.

Menurut Rahimi, Wabah oleh Camus dan Semua Pria Adalah Fana oleh de Beauvoir “naik ke puncak penjualan selama pandemi”.

Seperti di negara lain, wabah COVID-19 memaksa penjual buku untuk beradaptasi, terutama selama periode ketika semua bisnis yang tidak penting ditutup oleh pihak berwenang untuk memerangi penyebaran virus.

Pada musim semi, toko buku “diambang kehancuran, (tetapi) sejak musim panas penjualan telah memuaskan”, kata Bahrami di Cheshmeh.

Dengan novel “coronavirus, kami terutama menjual buku-buku kami melalui Instagram atau situs web yang kami buat” secara khusus, tambahnya, mencatat bahwa pandemi “membuat kami menganggap penjualan online lebih serius”.

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

Source