Novelis Star Wars Mencari Pembayaran Royalti yang Hilang Selama Bertahun-Tahun Dari Disney

By Erich Schwartzel | Photographs by Caitlin O'Hara for The Wall Street Journal 

Alan Dean Foster berusia akhir 20-an ketika George Lucas, berdiri di dekat model Millennium Falcon di sebuah gudang di California Selatan, bertemu dengannya untuk membahas penulisan novel adaptasi dari filmnya yang akan datang “Star Wars.”

Kontrak asli meminta pembayaran di muka sebesar $ 7.500, sampai Mr. Lucas memberi Mr. Foster royalti 0,5% atas penjualan yang menurut Mr. Foster, sekarang berusia 74 tahun, ditambahkan hingga beberapa kali lipat dari pembayaran awal. Mereka tiba beberapa kali dalam setahun ketika blockbuster asli 1977 mencetak rekor box-office dan novelisasi yang dia tulis terjual lebih dari satu juta kopi.

Kemudian, pada tahun 2012, Walt Disney Co. membeli Lucasfilm Ltd. – dan cek royalti dihentikan.

Sekarang, Mr. Foster dan penulis lain dari waralaba yang dibeli Disney sedang dalam perselisihan sengit dengan kerajaan terbesar Hollywood, yang mereka katakan menolak membayar royalti atas kontrak buku yang diserapnya dalam kesepakatan Lucasfilm senilai $ 4 miliar dan akuisisi lainnya. Jumlah uang yang dipertaruhkan sangat kecil bagi perusahaan sebesar Disney tetapi penting bagi penulis yang mencarinya. Sementara Disney telah menambang Lucasfilm untuk film-film baru yang secara kolektif meraup hampir $ 6 miliar di box office seluruh dunia, para penulis ini mengatakan perusahaan tersebut telah menunda menangani keluhan mereka dan membekukan mereka pada pemeriksaan yang jarang berjumlah beberapa ribu dolar masing-masing.

Sejak perselisihan Mr. Foster dipublikasikan oleh asosiasi Penulis Fiksi Ilmiah dan Fantasi Amerika, penulis buku lain yang terkait dengan proyek dari Indiana Jones hingga “Buffy the Vampire Slayer” telah mengajukan cerita serupa tentang cek royalti yang berhenti setelah Disney mengakuisisi properti. Dalam setiap kasus, Disney mengancam untuk mengasingkan tentakel waralaba yang tidak jelas namun penting, karena novelisasi ini membantu membangun dan mempertahankan loyalitas penggemar. Masalah rumit: Jumlah pasti uang yang dipertaruhkan tidak diketahui, karena penjualan dan royalti untuk buku yang terlibat telah berfluktuasi secara liar dari waktu ke waktu.

Seorang juru bicara Disney mengatakan: “Kami dengan hati-hati meninjau apakah ada pembayaran royalti yang terlewat sebagai akibat dari integrasi akuisisi dan akan mengambil langkah perbaikan yang sesuai jika itu masalahnya.”

Mr. Foster, yang terkenal dengan penggemar lama Star Wars, mengatakan Disney mengabaikan pemain pekerja sehari-hari yang membantu membangun koneksi antargenerasi dengan karakter yang dicintai. Dia dan istrinya sama-sama dalam kondisi kesehatan yang buruk, dan dia mengatakan pendapatan royalti bisa berguna untuk biaya pengobatan.

“Saya bukan Steve Spielberg. Saya bukan Steve King. Saya bahkan tidak punya nama yang dimulai dengan Steve,” katanya.

Perselisihan dimulai pada musim panas 2019, ketika agen sastra Mr. Foster, Vaughne Hansen, pertama kali bertanya kepada Disney mengapa dia berhenti menerima cek royalti atas tiga novel yang dia tulis terkait dengan “Alien,” serial horor luar angkasa yang diproduksi oleh Twentieth. Century Fox, studio yang dibeli Disney sebagai bagian dari kesepakatan $ 71,3 miliar pada 2019.

Mr. Foster dan agennya kemudian menyadari hal yang sama terjadi pada royalti dua buku Star Wars setelah Disney membeli Lucasfilm.

Menanggapi pertanyaan tentang cek “Alien”, seorang pengacara Disney memberi tahu Mr. Foster bahwa perusahaan telah memperoleh hak atas buku-buku ini, tetapi bukan kewajiban untuk membayar royalti. Namun dalam kasus “Alien,” kata Ms. Hansen, hak atas novel Mr. Foster telah dialihkan beberapa kali, tanpa gangguan cek royalti, sebelum Disney membeli Fox.

“Disney telah memperoleh rumah dengan hipotek. Mereka ingin tetap tinggal di rumah itu. Mereka tidak ingin membayar hipotek,” kata Mr. Foster.

Kelompok penulis mengatakan pola serupa telah muncul setelah akuisisi Disney lainnya. Setidaknya setengah lusin penulis di berbagai properti milik Disney sejak itu mengatakan mereka berada di perahu yang sama, kata Mary Robinette Kowal, presiden Penulis Fiksi Ilmiah dan Fantasi Amerika.

Disney telah mulai meninjau kasus “Alien”, tetapi ada sederet penulis di belakang Mr. Foster menunggu giliran di meja negosiasi. Secara total, Ms Hansen memperkirakan kliennya telah menghasilkan lebih dari $ 50.000 dalam royalti dari novelisasi Star Wars yang asli saja sebelum cek dihentikan pada tahun 2012.

Jika Disney setuju untuk menghitung royalti yang hilang, ia menghadapi tugas berat untuk melacak penjualan selama enam tahun dan, dalam kasus Tn. Foster saja, lima novel yang diterbitkan di lusinan pasar internasional.

Donald Glut, seorang penulis yang membuat novel “The Empire Strikes Back” tahun 1980-an, dan James Kahn, yang mengadaptasi film ketiga dari trilogi asli, “Return of the Jedi,” keduanya mengatakan bahwa mereka juga kehilangan cek royalti.

Jika resolusi tidak tercapai, asosiasi penulis dapat mengambil tindakan lebih lanjut, kata Ms. Kowal, termasuk memasukkan Disney ke dalam daftar penerbit yang harus dihindari oleh anggotanya. Istilah yang diberikan untuk sebutan seperti itu: “Writer Beware.”

Kirim surat ke Erich Schwartzel di [email protected]

 

(SELESAI) Dow Jones Newswires

19 Desember 2020 11:14 ET (16:14 GMT)

Hak Cipta (c) 2020 Dow Jones & Company, Inc.

Source