Novak Djokovic mengamuk karena tuntutan

Novak Djokovic, digambarkan di sini tiba di Adelaide sebelum langsung menuju ke karantina hotel.
Novak Djokovic tiba di Adelaide sebelum langsung menuju ke karantina hotel. (Foto oleh BRENTON EDWARDS / AFP melalui Getty Images)

Novak Djokovic dilaporkan telah mengirimkan serangkaian tuntutan kepada bos Australia Terbuka Craig Tiley setelah 25 pemain lainnya dipaksa menjalani karantina keras pada hari Minggu.

Sebanyak 72 pemain datang untuk Australia Terbuka akan dikurung di kamar hotel mereka selama 14 hari ke depan setelah tiga penerbangan carteran mengembalikan lima kasus positif COVID-19.

‘MIMPI BURUK’: Bintang tenis marah atas penemuan karantina yang mengejutkan

‘SESEORANG MENJELASKAN’: Kejutan dalam penerbangan Aus Open bintang tenis yang dilarang

Orang kelima, yang terbang ke Melbourne dengan penerbangan charter Australia Terbuka dari Doha, dinyatakan positif pada Minggu malam setelah tiba pada Sabtu.

Artinya, tiga penerbangan charter Australia Terbuka kini telah membawa penumpang yang kemudian dinyatakan positif, menyusul infeksi pada pesawat dari Los Angeles dan Abu Dhabi.

Sejumlah pemain telah mengecam kondisi yang mereka hadapi selama 14 hari ke depan, tidak dapat melatih atau melihat pelatih mereka dalam persiapan untuk grand slam tenis pertama tahun ini.

Hal itu telah mendorong Djokovic putra nomor 1 Dunia – mantan kepala Dewan Pemain ATP – dilaporkan mengirim surat kepada pejabat yang menyerukan perubahan.

Menurut jurnalis Spanyol Fernando Murciego, Djokovic menyerukan perubahan berikut:

  • Materi kebugaran dan pelatihan di semua ruangan

  • Makanan yang layak, sesuai dengan level turnamen dan dari atlet elit

  • Kurangi hari-hari isolasi untuk 72 pemain yang terisolasi, lakukan lebih banyak tes yang mengonfirmasi bahwa semuanya negatif

  • Izin untuk mengunjungi pelatih atau pelatih fisik Anda, selama keduanya telah lulus PCR

  • Jika proposal sebelumnya memiliki lampu hijau, pemain dan pelatihnya berada di lantai yang sama di hotel

  • Pindahkan sebanyak mungkin pemain ke rumah pribadi dengan lapangan untuk dilatih

Namun tuntutan yang dilaporkan Djokovic belum diterima dengan baik di kalangan penggemar dan komentator, terutama mengingat perannya dalam bencana Adria Tour yang terkenal itu.

“Poin 3 hingga 6 tidak memiliki peluang untuk terjadi. Sama sekali tidak ada. Dan, adil untuk mengatakan pendapat Djokovic tentang protokol Covid-19 terhitung nihil, ”tulis Shane McInnes di Twitter.

Rekan jurnalis Mark Gottlieb menulis: “Anda tahu siapa yang tidak boleh kita dengarkan tentang protokol covid untuk turnamen tenis? … Novak ‘Adria Tour’ Djokovic. ”

“Sebagai catatan, ada 0% kemungkinan dari beberapa proposal ini diterima.”

Pemain melanggar aturan di karantina hotel

Semua pemain internasional pada awalnya diberi pengecualian untuk berlatih hingga lima jam sehari tetapi hasil tes telah memaksa tiga penerbangan yang terkena dampak ke karantina yang lebih ketat di bawah perintah pemerintah Victoria, memicu keluhan tentang keuntungan yang tidak adil bagi yang lain.

Pelatih juara AS Terbuka 2019 Bianca Andreescu, Sylvain Bruneau, membenarkan dirinya adalah satu dari empat kasus.

Pelatihan telah ditunda untuk semua pemain yang dikarantina sambil menunggu hasil tes akhir, meskipun semua pemain dan mitra pelatihan mereka telah dibebaskan dari COVID-19.

Komisioner Karantina COVID-19 Victoria Emma Cassar mengatakan itu Kehadiran polisi telah meningkat di hotel-hotel Terbuka dan menambahkan bahwa ada kasus “perilaku menantang” dari beberapa pemain terbatas dan staf pendukung.

Novak Djokovic, berfoto di sini di Final Tur Dunia Nitto ATP pada bulan November.
Novak Djokovic di Final Tur Dunia ATP Nitto pada November. (Foto oleh TPN / Getty Images)

Dia mengutip dua kasus ketika mereka membuka pintu untuk mengobrol atau berteriak di lorong.

“Tidak ada toleransi untuk pelanggaran,” katanya.

“Ini tindakan tingkat rendah tapi berbahaya yang tidak bisa kami toleransi.”

Cassar memperingatkan mereka dapat didenda hingga $ 20.000 atau pelanggar berulang dipindahkan ke hotel perawatan kompleks di mana mereka memiliki petugas polisi yang ditempatkan di luar pintu mereka.

Beberapa pemain yang mengalami hard lockdown menyerukan tanggal mulai Australia Terbuka 8 Februari untuk diundur guna memastikan mereka memiliki cukup waktu untuk bersiap.

Tapi Tiley mengesampingkan perubahan tanggal lain.

“Kami berencana pada tanggal delapan Februari … dan niat kami adalah melanjutkan tanggal-tanggal tersebut,” kata Tiley kepada Nine Network’s Today Show.

dengan AAP

Klik disini untuk mendaftar ke buletin kami untuk semua berita terbaru dan terhangat dari Australia dan di seluruh dunia.

Source