Negara-negara kaya mengambil vaksin COVID-19, menyisakan lebih sedikit untuk orang miskin

Perlombaan untuk memvaksinasi dunia melawan pandemi sekali dalam satu abad telah dimulai dengan cara yang sangat umum: Setiap negara untuk dirinya sendiri.

Negara-negara kaya telah melahap hampir semua pasokan global dari dua vaksin COVID-19 terkemuka hingga akhir tahun 2021, membuat banyak negara berpenghasilan menengah beralih ke obat-obatan yang belum terbukti yang dikembangkan oleh China dan Rusia, sementara negara-negara yang lebih miskin harus menunggu lama untuk mendapatkan dosis pertama mereka. .

“Negara-negara kaya akan dapat memvaksinasi … seluruh populasi mereka sebelum kelompok rentan di banyak negara berkembang mendapatkan perlindungan,” kata Suerie Moon, wakil direktur Pusat Kesehatan Global di Institut Pascasarjana Kajian Internasional dan Pembangunan di Jenewa.

Akibatnya, pandemi dapat terus membunuh orang di sebagian besar dunia selama bertahun-tahun, menunda pemulihan ekonomi global, dan akhirnya muncul kembali bahkan di negara-negara yang berhasil mengendalikannya dalam beberapa bulan mendatang melalui vaksinasi.

Para ahli mengatakan ketidakadilan adalah hasil yang dapat diprediksi dari sistem kesehatan global di mana uang sering kali lebih penting daripada barang publik – dan di mana vaksin adalah produk komersial yang mahal yang dikembangkan dan dipatenkan oleh segelintir perusahaan obat besar.

Kesenjangan akses telah memicu seruan untuk tindakan darurat yang memungkinkan negara-negara miskin untuk memproduksi dan mengimpor versi generik dari vaksin COVID-19.

Pada bulan Oktober, India dan Afrika Selatan meminta Organisasi Perdagangan Dunia untuk mengesampingkan perlindungan kekayaan intelektual untuk obat-obatan tersebut, seperti yang terjadi pada beberapa obat yang digunakan untuk mengobati HIV – sebuah tindakan yang dipercaya telah menyelamatkan jutaan nyawa di Afrika.

Seorang petugas kesehatan mendapat tes virus corona

Seorang petugas kesehatan dites virus korona di luar stasiun kereta api di Ahmedabad, India.

(Ajit Solanki / Associated Press)

Kelompok kemanusiaan yang mendukung rencana tersebut – yang mereka sebut sebagai “vaksin rakyat” – memperingatkan bahwa tanpa itu, 9 dari 10 orang di puluhan negara miskin akan kehilangan vaksinasi COVID-19 tahun depan.

“Jika kita tidak melakukan apa pun, itu akan baik-baik saja hingga akhir 2022 atau awal 2023 bahkan sebelum setengah dari negara-negara berpenghasilan rendah divaksinasi,” kata Niko Lusiani, penasihat senior di Oxfam America, badan amal kesehatan global.

Proposal tersebut ditentang oleh Amerika Serikat, Uni Eropa dan Inggris – anggota WTO yang kaya raya yang membantu mendanai pengembangan vaksin dan berpendapat bahwa inovasi semacam itu tidak mungkin terjadi tanpa perlindungan paten.

Pemerintah AS menyediakan sebagian besar dana untuk pengembangan vaksin yang dibuat oleh Moderna. Itu juga melanggar perjanjian pembelian – yang dikenal sebagai komitmen pasar di muka – dengan pembuat obat dan dengan Pfizer saat vaksin mereka masih diuji. Kesepakatan itu mengurangi risiko bagi perusahaan dan memungkinkan AS mengamankan 300 juta tembakan.

Sebagai satu-satunya vaksin yang saat ini disahkan oleh Food and Drug Administration, sekarang diberikan kepada petugas kesehatan garis depan di seluruh negeri.

Secara keseluruhan, pemerintah AS telah mengkonfirmasi kesepakatan untuk membeli 1,1 miliar dosis dari setengah lusin vaksin dalam berbagai tahap pengembangan, menurut Pusat Inovasi Kesehatan Global di Universitas Duke. Amerika Serikat diperkirakan akan mendapatkan dosis yang jauh lebih banyak daripada yang dibutuhkan untuk memvaksinasi setiap orang Amerika.

Negara-negara kaya lainnya telah membeli 2,9 miliar dosis tambahan dalam kesepakatan bilateral dengan pembuat obat.

Meskipun tidak pernah ada permintaan global untuk beberapa obat yang sama pada saat yang bersamaan, nasionalisme pandemi adalah fenomena lama.

Satu dekade yang lalu, selama wabah flu babi yang menewaskan lebih dari seperempat juta orang di seluruh dunia, Amerika Serikat dan negara-negara kaya lainnya mengambil hampir semua vaksin yang tersedia. Mereka setuju untuk berbagi dalam jumlah terbatas dengan negara-negara miskin hanya setelah memastikan mereka memiliki cukup uang untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri.

Untuk negara-negara termiskin, peluang terbaik untuk mendapatkan vaksin dalam jumlah yang signifikan pada tahun 2021 terletak pada inisiatif yang disebut Covax.

Diluncurkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan beberapa organisasi nirlaba, bertujuan untuk mempromosikan distribusi vaksin yang adil dengan menegosiasikan harga yang menguntungkan dengan perusahaan obat dan memberikan akses yang setara kepada semua negara – kaya atau miskin.

Hampir setiap negara di dunia – kecuali Amerika Serikat – menandatangani, dalam banyak kasus hanya sebagai kebijakan asuransi jika kesepakatan bilateral dengan pembuat obat gagal.

Namun, negara-negara termiskin bergantung pada bantuan dari anggota yang lebih kaya, yang sejauh ini telah menyumbangkan $ 2,4 miliar untuk tujuan tersebut. Pejabat Covax mengatakan mereka perlu mengumpulkan tambahan $ 4,6 miliar.

“Meskipun sangat bagus bahwa Covax dapat mengakses dosis vaksin ini, itu akan tergantung pada apakah perusahaan setuju dengan harga yang tepat dan donor memberi mereka cukup uang untuk membayarnya,” kata Lusiani.

Hingga minggu lalu, menurut Duke Global Health Innovation Center, tidak ada negara di sub-Sahara Afrika yang mencapai kesepakatan untuk membeli vaksin sendiri.

Sekalipun didanai sepenuhnya, Covax bertujuan untuk menyuntik hanya hingga 20% orang di setiap negara pada akhir tahun 2021. Di beberapa negara dengan wabah yang parah, hal itu terbukti tidak memadai.

Lebih buruk lagi, beberapa peserta kaya telah merusak inisiatif dengan memotong kesepakatan tambahan dengan perusahaan obat, mengurangi jumlah vaksin yang tersedia untuk Covax, pusat tersebut menemukan.

Pekan lalu, pejabat dari Prancis dan Kanada – yang telah mengamankan cukup vaksin untuk menyuntik setiap warga negara sebanyak lima kali – mengatakan mereka sedang mengembangkan mekanisme yang memungkinkan negara-negara untuk berbagi kelebihan vaksin dengan negara lain, tetapi tidak memberikan kerangka waktu kapan itu bisa dimulai.

“Kami benar-benar akan menyumbangkan kelebihan kapasitas, tetapi kami akan mengambilnya satu per satu,” kata Karina Gould, menteri pembangunan internasional Kanada.

Para ahli mengatakan bahwa menimbun vaksin pada akhirnya dapat membahayakan negara kaya.

Sebuah studi Rand Corp. menemukan bahwa jika hanya negara-negara kaya dan penghasil vaksin memiliki akses ke suntikan, ekonomi dunia akan kehilangan nilai $ 292 miliar dibandingkan dengan skenario di mana semua negara memiliki akses.

“Bahkan jika orang Amerika kebal terhadap virus, mereka tidak akan kebal terhadap kerugian ekonomi dari negara lain yang tidak dapat memulai lagi,” kata Moon. “Kami telah melihat batasan untuk menarik etika dan solidaritas saat ini. Kami harus membingkainya bukan sebagai bantuan pembangunan – ini adalah investasi untuk menggerakkan kembali ekonomi global. “

Ada bahaya lain jika tidak memusnahkan virus di seluruh dunia secepat mungkin. Tidak jelas berapa lama vaksin menawarkan perlindungan dari COVID-19, bahkan negara yang mencapai kekebalan kawanan tahun depan – dengan menginokulasi setidaknya 70% dari populasinya – pada akhirnya dapat rentan terhadap wabah lagi jika virus dibiarkan mendidih di negara miskin. negara.

Peti mati korban COVID-19 dibakar setelah dikremasi di pemakaman Mexico City.

Peti mati korban COVID-19 dibakar setelah dikremasi di pemakaman Mexico City pada bulan Juni.

(Marco Ugarte / Associated Press)

Amerika Latin dan Karibia, rumah bagi 8,4% populasi global tetapi menyumbang 30% kematian karena COVID-19, menawarkan contoh mencolok dari ancaman itu.

Negara-negara yang relatif kaya seperti Meksiko, Brasil, dan Chili telah mengalokasikan miliaran dolar untuk pembelian vaksin, berebut untuk memutuskan kesepakatan bilateral dengan produsen. Namun mereka berbagi perbatasan atau hubungan ekonomi yang erat dengan negara-negara miskin – termasuk Bolivia, El Salvador dan Nikaragua – yang harus menunggu vaksin gratis dari Covax.

“Kita semua tahu bahwa virus tidak menghormati batas negara,” kata Lusiani. “Orang-orang bergerak. Ini akan bangkit kembali dan menciptakan masalah kesehatan masyarakat bahkan di negara yang sangat kaya. ”

China dan Rusia juga telah mengembangkan vaksin dan memasarkan obat tersebut – terlepas dari pertanyaan tentang kemanjurannya – ke negara-negara di seluruh dunia secara gratis atau dengan biaya yang lebih murah dari suntikan Pfizer dan Moderna. Di antara pelanggan China adalah Meksiko dan Indonesia, yang menderita salah satu wabah paling parah di Asia dan telah berjanji untuk membuat vaksin gratis bagi semua warga negara.

Produsen obat AstraZeneca saat ini sedang melakukan uji coba tahap akhir pada vaksin yang memiliki daya tarik khusus di negara-negara miskin karena tidak memerlukan pendinginan ultra-dingin seperti obat Pfizer, yang menghadirkan lebih sedikit tantangan logistik.

Perusahaan telah berjanji untuk menjual sebagian besar produknya ke negara berkembang dan dengan harga lebih rendah selama pandemi. Tapi sebagian besar kesepakatan itu sejauh ini dengan China dan India, yang memiliki industri manufaktur obat dalam negeri yang besar.

Industri obat generik India, yang membuat sebagian besar vaksin sudah digunakan di seluruh dunia, telah memanfaatkan dana dari Bill and Melinda Gates Foundation dan sponsor lain untuk memperluas fasilitas produksi COVID-19. Awalnya, setidaknya, sebagian besar produksi India akan dicadangkan untuk keperluan rumah tangga, dengan janji pemerintah untuk mengimunisasi sebanyak 300 juta orang pada September mendatang.

Produsen terbesar negara itu, Serum Institute of India, mengatakan mereka juga berencana untuk memproduksi 200 juta dosis vaksin dari AstraZeneca dan perusahaan AS Novavax dan menjualnya ke Covax dengan harga sekitar $ 3 per dosis, cukup untuk menutupi biayanya.

“Dalam konteks kepanikan global, kapasitas manufaktur India adalah kekuatan besar yang dapat diandalkan dunia,” kata K. Srinath Reddy, presiden Yayasan Kesehatan Masyarakat India.

“Setiap negara memiliki kewajiban untuk melindungi rakyatnya, tetapi ketika Anda mendapatkan lebih banyak vaksin daripada yang Anda butuhkan, jika Anda menimbunnya atau menggunakannya untuk meningkatkan prestise dan kekuasaan politik Anda sendiri, itu tidak dapat diterima dalam pandemi. Menurut saya itu tercela secara moral ketika Anda melihat keadaan dunia. “

Bengali melaporkan dari Singapura dan Linthicum dari Mexico City.

Source