NASA menandatangani nota kesepahaman dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang penggunaan ruang angkasa secara damai

NASA menandatangani nota kesepahaman dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang penggunaan ruang angkasa secara damai

Siaran pers dari: Markas NASA
Difusi: Kamis, 17 Desember 2020

NASA dan Kantor PBB untuk Urusan Luar Angkasa (UNUSA) menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) yang berjanji untuk bekerja sama dalam sains dan teknologi untuk penggunaan ruang angkasa secara damai.

Memorandum of Understanding (MoU), yang ditandatangani pada Kamis, 17 Desember, memberikan kesaksian tentang kekayaan data yang tersedia dari NASA tentang pengawasan Bumi dan spionase dinamis, serta satu-satunya badan antariksa khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Dari operasi sains dan intelijen, ada peluang unik untuk memajukan pengetahuan manusia dan kemitraan internasional dalam penerbangan komuter, Stasiun Luar Angkasa Internasional, Bulan, Mars, dan seterusnya,” kata Jim Bridenstein. , Administrator NASA. “Bekerja sama dengan Yunusa, data dan kemampuan observasi Bumi NASA dapat secara dramatis meningkatkan kehidupan di Bumi dengan memerangi, mendukung bantuan bencana, dan meningkatkan pengelolaan dan pengembangan air. kawasan perkotaan berkelanjutan.

Melalui kolaborasi ini, UNOSA dan NASA akan menciptakan cara untuk memanfaatkan NASA Artemis Proyek ini merupakan bagian dari akses UNESA ke semua inisiatif yang menawarkan kesempatan kepada peneliti dan organisasi internasional untuk berpartisipasi dalam perjalanan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini.

“Kami bangga menandatangani nota kesepahaman bersejarah ini dengan NASA.” Kemitraan kami akan menciptakan peluang baru bagi komunitas luar angkasa global dan memungkinkan misi UNUSA memberdayakan negara-negara untuk menggunakan ruang angkasa guna meningkatkan kehidupan masyarakat, “kata Simonetta, Direktur UNOSA di Pippo “Pengetahuan dan kapabilitas NASA adalah unik dan kami dapat membuka pintu bagi semua negara, terutama negara berkembang, untuk berpartisipasi dalam manfaat dari fase penelitian luar angkasa berikutnya yang menarik dan menemukan alat-alat baru untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan.

Kedua perusahaan akan bekerja sama untuk meningkatkan kesadaran dan meningkatkan kesadaran tentang manfaat global dari peningkatan investasi dalam penggunaan ruang.

Proyek Artemis NASA akan mengirim wanita pertama dan pesanan berikutnya ke bulan secara permanen dan permanen di permukaan bulan pada akhir dekade ini. Untuk lompatan raksasa berikutnya, perusahaan juga akan menggunakan pengalaman yang didapat dari menjelajahi bulan untuk mempersiapkan eksplorasi manusia di Mars.

Pelajari lebih lanjut tentang kembalinya NASA ke Bulan untuk mempersiapkan Mars:

https://www.nasa.gov/mogomars

// End //

Lebih banyak cerita dan laporan situasi atau cerita terkenal.

Karang luar angkasa Indonesia Saat kami melanjutkan Facebook.

Source