Muncul setelah matahari terbenam, 4 fakta unik tentang konjungsi Jupiter-Saturnus yang langka, 21 Desember

Beberapa orang berpendapat bahwa kedua planet ini mungkin replika dari Bintang Betlehem yang legendaris.

Faktanya, salah satu teori populer untuk “Bintang Natal” adalah rangkaian hubungan antara Jupiter dan Saturnus pada 7 SM. Karena pada tahun tersebut, Jupiter dan Saturnus bertemu tidak hanya sekali melainkan tiga kali yaitu pada bulan Mei, September dan Desember.

Konjungsi pertama (pada 29 Mei – terlihat “di timur” sebelum matahari terbit) ketika perjalanan orang Majus ke Betlehem dari Timur Jauh dimulai. Konjungsi tengah (30 September) mungkin telah memperkuat tekad mereka dalam tujuan perjalanan mereka, sedangkan konjungsi ketiga dan terakhir (5 Desember) terjadi tepat ketika mereka tiba di Yudea untuk bertemu Raja Herodes, yang mengirim mereka ke Betlehem.

Tetapi sementara konjungsi tunggal Jupiter dan Saturnus terjadi setiap 20 tahun, konjungsi rangkap tiga seperti itu terjadi jauh lebih jarang, rata-rata sekitar sekali setiap 180 tahun; terakhir kali pada tahun 1981, tetapi peristiwa berikutnya tidak akan terjadi sampai tahun 2239.

Bagi orang Majus, pertemuan Yupiter dengan Saturnus pada 7 SM akan dipandang sebagai sesuatu yang unik.

Tetapi tahun ini, Jupiter dan Saturnus hanya akan mengadakan satu pertemuan, rendah di langit barat daya setelah matahari terbenam pada tanggal 21 Desember. Baik dari sudut pandang astrologi bahwa “puncak surgawi” mungkin merupakan tanda yang cukup penting di surga bagi Orang majus untuk memulai perjalanan mereka ke Yudea tidak diketahui.

Tapi satu hal yang pasti. Jika Anda menganggap hubungan yang sangat dekat antara Jupiter dan Saturnus sebagai “Bintang Natal”, halaman Ruang menemukan bahwa kedua planet tersebut akan semakin berdekatan pada tanggal 25 Desember di tahun 2874.

Source