Lebih dari 1.700 ditahan di demonstrasi pro-Navalny di seluruh Rusia


Petugas polisi menahan seorang pengunjuk rasa selama unjuk rasa untuk mendukung kritikus Kremlin yang dipenjara Alexei Navalny, di pusat Saint Petersburg

Moskow – Lebih dari 1.700 orang ditahan oleh polisi pada aksi unjuk rasa untuk mendukung kritikus Kremlin Alexei Navalny yang dipenjara di puluhan kota di seluruh Rusia, sebuah pemantau independen melaporkan pada hari Kamis.

Ribuan orang turun ke jalan pada Rabu malam untuk menuntut kebebasan dan perawatan medis yang tepat untuk Navalny, yang telah melakukan mogok makan selama tiga minggu di koloni hukuman di luar Moskow.

Oposisi menggelar demonstrasi di puluhan kota Rusia, dengan demonstrasi terbesar terjadi di Moskow.

Kelompok pemantau OVD-Info, yang melacak penahanan pada protes oposisi, mengatakan bahwa pada Kamis pagi polisi telah menahan “lebih dari 1.783 orang di 97 kota”.

Di Rusia, partisipasi dalam demonstrasi yang tidak sah dapat mengakibatkan denda atau beberapa hari penjara.

Mayoritas penahanan – 805 – terjadi di Saint Petersburg, di mana polisi dengan kasar membubarkan massa dengan tongkat kejut.

Sekretaris pers Navalny Kira Yarmysh termasuk di antara mereka yang ditahan. Dia diberi hukuman 10 hari di balik jeruji besi karena meminta orang untuk bergabung dengan demonstrasi yang tidak sah.

Pembantu kunci Angkatan Laut Lyubov Sobol juga ditahan polisi menjelang unjuk rasa di Moskow dan dijadwalkan hadir di pengadilan Kamis malam.

Unjuk rasa hari Rabu tidak sebanding dengan yang diadakan di musim dingin ketika Navalny ditangkap setelah kembali ke Rusia dari Jerman.

Puluhan ribu orang turun ke jalan meskipun suhu beku sementara lebih dari 11.000 orang ditahan.

Navalny, 44, ditangkap ketika dia kembali ke Rusia pada Januari setelah berbulan-bulan memulihkan diri di Jerman dari racun saraf yang hampir fatal yang dia tuduhkan pada Kremlin – sebuah tuduhan yang dibantahnya.

Dia dijatuhi hukuman dua setengah tahun atas tuduhan penipuan lama dan telah menjalani hukuman di koloni hukuman sekitar 100 kilometer (60 mil) timur Moskow.

Kesehatannya menurun sejak dia melakukan mogok makan untuk menuntut perawatan medis yang tepat untuk berbagai penyakit, termasuk sakit punggung dan mati rasa di anggota tubuhnya.

Source