ISIS mengeksekusi orang Kristen Koptik Mesir sebagai peringatan agar tidak mendukung militer

KAIRO, KOMPAS.com – Kelompok ISIS di Mesir dilaporkan telah mengeksekusi orang Kristen Koptik sebagai peringatan agar tidak mendukung pemerintah.

Dalam video yang dirilis Sabtu (17/4/2021), anggota Gereja Koptik Nabil Habashi Salama (62) ditembak di bagian belakang kepala.

Wajah kabur, tiga milisi yang memegang senapan serbu AK-47 memberi peringatan kepada “Umat Kristen di Mesir”.

Baca juga: Anggota ISIS dibujuk di jalanan dan dieksekusi oleh kelompok ekstremis saingan

“Ini harga yang harus Anda bayar karena Anda telah mendukung militer Mesir,” kata salah satu anggota ISIS dalam video tersebut.

Dia kemudian mengangkat senapannya dan mengeksekusi Salama, yang segera diikuti oleh kedua temannya.

Dalam video terpisah, kelompok teroris itu juga membunuh dua anggota suku karena berperang bersama pasukan pemerintah.

Gereja Kristen Koptik Mesir mengatakan Salama diculik sejak November 2020 saat berjalan di daerah Bir al-Abed.

Seorang juru bicara gereja mengatakan mereka mengonfirmasi identitas Salama setelah melihat video itu.

Dilaporkan Surat harian Senin (19/4/2021), Salama disebut-sebut sebagai sosok yang membantu memulihkan gereja usai diserang milisi.

Baca juga: Pasukan Mozambik Mundur Teroris ISIS dari Kota Palma

“Dia mempertahankan imannya saat dibunuh. Gereja menegaskan dukungannya kepada pemerintah Mesir untuk memerangi teror,” jelas Gereja Koptik.

Source