Caritas bergabung dalam upaya penyelamatan di Indonesia setelah bencana topan

Banjir dahsyat dan tanah longsor yang dipicu oleh topan Seroja, yang melanda gugusan pulau di tenggara Indonesia dan di Timor-Leste pada Minggu Paskah, telah menewaskan sedikitnya 120 orang. Caritas dan lembaga lainnya telah bertindak untuk menjangkau para korban.

Oleh Robin Gomes

Caritas Indonesia telah bergabung dengan pemerintah, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan-badan lainnya untuk menjangkau para korban bencana setelah bencana siklon di tenggara negara itu pada Minggu Paskah.

Banjir dan tanah longsor

Tim penyelamat sedang mencari puluhan orang yang masih hilang pada hari Selasa setelah banjir dan tanah longsor menyapu desa-desa di Indonesia timur dan negara tetangga mayoritas Katolik di Timor-Leste atau Timor Leste. Setidaknya 120 orang telah dilaporkan tewas di kedua negara dengan ribuan orang terlantar.

Hujan deras selama dua hari dari siklon tropis Seroja menghancurkan rumah, fasilitas umum, komunikasi, jalan dan jembatan, dan mengubah desa dan komunitas kecil menjadi tanah terlantar lumpur, mengirim sekitar 10.000 orang melarikan diri ke tempat penampungan di dua negara tetangga Asia Tenggara.

Badan penanggulangan bencana Indonesia, BNPB, sebelumnya melaporkan 128 orang tewas dan 72 hilang. Namun, pada hari Selasa, itu merevisi jumlah korban tewas menjadi 86 dan meningkatkan jumlah hilang menjadi 98. Badan tersebut menyalahkan ketidaksesuaian pada miskomunikasi dengan lembaga lokal.

Operasi penyelamatan

BNPB mengatakan dengan cuaca yang baik, militer dan relawan tiba di pulau-pulau yang terkena dampak pada hari Selasa dan sedang menyiapkan dapur umum, sementara petugas medis didatangkan.

Badan Mitigasi Bencana Flores Timur telah melaporkan 61 tewas dan 30 hilang pada hari Senin. Sedikitnya 61 orang tewas dan lebih dari 30 orang dilaporkan hilang di pulau Adonara, Kabupaten Flores Timur, Indonesia.

Pastor Thomas Labina dari Keuskupan Larantuka di Flores Timur mengatakan ratusan rumah tertimbun tanah longsor yang melanda tiga kecamatan. Di pulau Lembata yang berdekatan, sedikitnya 85 orang tewas dan 11 hilang setelah aliran lahar dingin dari letusan gunung berapi Ile Lewotolok melanda empat kecamatan, kata imam itu.

Di Adonara, listrik dan jaringan transportasi terputus di banyak daerah, menyebabkan keuskupan tidak dapat berkomunikasi dengan para imam atau umat awam dan menghambat upaya pendistribusian bantuan. “Kami mencoba mendistribusikan bantuan ke Adonara tetapi cuaca buruk yang terus berlanjut membuat upaya menjadi sangat sulit,” kata Pastor Labina kepada UCA News.

Caritas

Caritas Indonesia, Karina, jaringan amal Katolik negara itu, mengatakan pihaknya bekerja dengan beberapa kantor lokal di Keuskupan Atambua di Timor, Keuskupan Larantuka di Flores, Keuskupan Weetabula di Sumba dan Keuskupan Agung Kupang di Timor untuk mendistribusikan bantuan kepada para korban. Pastor Fredy Rante Taruk, Direktur Eksekutif Caritas Indonesia, mengatakan Keuskupan Agung Kupang menampung lebih dari 500 pengungsi di Gereja St. Simon Petrus di Kupang. “Kami sedang berkoordinasi dengan keuskupan agung dan keuskupan lain yang terdampak bencana. Bantuan akan didistribusikan secepat mungkin, ”katanya kepada UCA News.

Gereja Kristen

Persekutuan Gereja, badan ekumenis nasional Indonesia di Indonesia, anggota Dewan Gereja Dunia (WCC), telah meminta semua anggotanya untuk membantu para korban. “PGI mendorong semua gereja di Indonesia untuk mendukung tanggap darurat dan bekerja sama dengan gereja-gereja di provinsi Nusa Tenggara Timur untuk membantu para korban, kelompok rentan dan pengungsi,” kata juru bicara kelompok tersebut, Philip Situmorang dalam sebuah pernyataan.

Timor Leste

Di negara tetangga Timor Leste, di mana setidaknya 34 orang dikhawatirkan tewas, badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa mendukung upaya tanggapan. Sekitar 76 persen orang yang terkena dampak berada di Dili, sebagian besar berada di bawah air. Kerusakan parah juga dilaporkan pada infrastruktur penting, termasuk jalan, jembatan dan pusat kesehatan, sementara jaringan komunikasi dan listrik dikatakan terganggu di beberapa daerah yang terkena dampak terparah.

Roy Trivedy, Resident Coordinator PBB di Timor-Leste mengatakan bahwa badan-badan PBB dan mitra-mitranya mendukung tanggapan nasional, menambahkan bahwa sebagai tindakan tanggap darurat, mereka memberikan dukungan penuh kepada rakyat dan pemerintah Timor-Leste “pada jam-jam ini. kebutuhan ”. “Kami sangat prihatin dengan masyarakat, terutama perempuan dan anak-anak, yang paling sering terkena dampak bencana alam. Kami akan bekerja dengan pihak berwenang untuk memobilisasi semua sumber daya yang memungkinkan untuk mendukung tanggapan, ”tambah Trivedy.

Ada kekhawatiran bahwa bencana tersebut dapat melanda upaya pencegahan dan penanggulangan Covid-19, karena fasilitas penyimpanan medis nasional kebanjiran dan banyak persediaan medis rusak atau hanyut.

Source