Bos besar Toyota tidak nyaman dengan perkembangan industri …

Memuat …

TOKYO – Produsen otomotif dunia berlomba untuk menjadi yang terdepan dalam penciptaan mobil listrik (mobil listrik). Namun bos besar itu mengeluhkan revolusi dalam industri kendaraan ramah lingkungan Toyota , Akio Toyoda. (Baca juga: Toyota Mempersiapkan Drone Otonom untuk Mengisi Mobil Listrik )

Mobil listrik dinilai menutup bisnis otomotif, menuntut investasi besar, dan membelanjakan lebih banyak karbon dioksida . CEO Toyota mungkin mencoba mendorong Pemerintah Jepang agar tidak melarang kendaraan dengan mesin bakar bahan bakar seperti yang dilakukan negara lain. Rumor menyebutkan bahwa Jepang akan menetapkan tahun 2035 sebagai batas akhir penjualan mobil berbahan bakar fosil di negaranya. Tidak jelas apakah hibrida dan plug-in hybrid akan tetap diizinkan, seperti yang terjadi di Inggris.

Ini mungkin alasan utama Toyoda menyerang mobil listrik. Perusahaannya adalah pendukung lama hibrida sebagai transisi yang aman menuju elektrifikasi. Ketika pemerintah di seluruh dunia mulai melarang kendaraan ICE, Toyota berjanji akan menjual mobil dengan baterai solid-state pada tahun 2025.

Tapi larangan mobil tradisional bukanlah “pasien itu” dan Toyoda tahu betul. Jika perusahaan ingin tetap relevan, maka mereka harus mulai menjual EV pada tahun 2021. Faktanya, Lexus dan Toyota terpaksa melakukannya di China jauh sebelumnya dengan UX dan C-HR versi listrik, masing-masing.

Mengutip Wall Street Journal, halaman orang dalam, sebuah situs berita yang mengkhususkan diri pada mobil listrik, mengatakan Toyota telah mencoba menjual kendaraan listrik dengan paket baterai dan motor Tesla, tetapi sudah lama tidak melakukannya. Sampai saat ini alasannya belum pernah disebutkan.

Sekarang Toyota mencoba menjadikan kendaraan sel bahan bakar sebagai alternatif dari mobil penumpang dengan Mirai, tetapi infrastruktur hidrogen juga akan menuntut investasi besar. Namun, aneh jika Toyota mengangkatnya sebagai masalah yang terbatas pada kendaraan listrik bertenaga baterai.

Dari tiga poin yang dia buat, EV (kendaraan listrik) yang mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida telah terbukti sebagai kesalahan dalam melindungi lingkungan dari karbon dioksida. Dia bisa saja mengklaim kekhawatiran tentang keamanan bateraii litium-ion, dengan risiko pelarian termal. Atau pertambangan mungkin merupakan masalah lingkungan dan hak asasi manusia.

Namun, Bos Toyota ini sepertinya tidak menyinggung hal ini. Itu mungkin karena Toyota sadar harus menggunakan sel-sel ini di EV sebelum baterai solid-state Siap.

Source