Bangsa yang gagal mendanai adaptasi iklim: PBB

Dikeluarkan pada: Diubah:

Paris (AFP)

Dunia gagal memenuhi janji yang dibuat di bawah kesepakatan iklim Paris untuk membantu negara-negara yang paling rentan menghadapi dampak perubahan iklim yang semakin menghancurkan, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Adaptasi – mengurangi dampak buruk di antara masyarakat dan meningkatkan kapasitas mereka untuk menghadapi bencana terkait iklim seperti banjir dan kekeringan – adalah pilar dari kesepakatan tahun 2015 yang penting, yang bertujuan untuk memetakan jalan keluar dari bencana pemanasan.

Kesepakatan tersebut mengharuskan para penandatangan untuk menerapkan langkah-langkah adaptasi melalui perencanaan nasional, tetapi juga melalui pendanaan ke negara-negara berisiko.

Laporan Kesenjangan Adaptasi Program Lingkungan PBB menemukan bahwa tingkat keuangan saat ini sekitar $ 30 miliar per tahun untuk adaptasi jauh dari biaya tahunan di negara berkembang sebesar $ 70 miliar.

Dikatakan bahwa biaya sebenarnya untuk beradaptasi dengan dampak iklim di negara-negara ini bisa mencapai $ 300 miliar setiap tahun pada akhir dekade dan $ 500 miliar pada pertengahan abad.

“Kebenaran yang pahit adalah bahwa perubahan iklim ada pada kita,” kata Inger Andersen, direktur eksekutif UNEP.

“Dampaknya akan semakin intensif dan menghantam negara dan komunitas yang rentan paling parah – bahkan jika kita memenuhi tujuan Perjanjian Paris untuk menahan pemanasan global abad ini jauh di bawah 2C.”

UNEP menyerukan peningkatan drastis keuangan publik dan swasta untuk adaptasi, serta peningkatan investasi dalam solusi berbasis alam seperti melindungi dan memulihkan ekosistem secara berkelanjutan.

– Batasi kerugian –

Dengan pemanasan lebih dari 1C sejak dimulainya era industri, Bumi sudah mengalami cuaca ekstrim yang lebih intens dan sering seperti kekeringan dan banjir, serta badai yang dipicu oleh kenaikan permukaan laut.

Sebagian besar kehancuran yang diakibatkan oleh bencana terkait iklim menimpa negara-negara berkembang, dan meskipun ada janji untuk membantu secara finansial, negara-negara kaya masih belum mencapai target pendanaan adaptasi mereka.

UNEP mengatakan pendanaan untuk adaptasi saat ini hanya mewakili lima persen dari semua pendanaan iklim.

Dengan biaya bencana alam yang akan meroket abad ini, negara-negara yang terpukul paling parah merasa sulit untuk mendapatkan dana untuk membangun kembali setelah kejadian ekstrim.

Mozambik, yang dilanda siklon kembar pada awal 2019, mengatakan bahwa satu tahun sejak bencana itu, negara itu menerima kurang dari seperempat dari perkiraan $ 3 miliar yang dibutuhkan untuk pulih.

Laporan PBB menemukan bahwa pengurangan emisi gas rumah kaca akan memberikan manfaat ekonomi jangka panjang dengan mengurangi biaya yang terkait dengan perubahan iklim.

Mencapai batas kenaikan suhu Perjanjian Paris 2C dapat membatasi kerugian pertumbuhan tahunan menjadi 1,6 persen, dibandingkan dengan 2,2 persen untuk pemanasan 3C – lintasan saat ini jika janji Paris saat ini ditegakkan.

Di bawah mekanisme “ratchet” kesepakatan, negara-negara seharusnya mengajukan rencana pengurangan emisi baru – yang dikenal sebagai kontribusi yang ditentukan secara nasional, atau NDC – setiap lima tahun.

Batas waktu untuk putaran pertama pengajuan NDC baru adalah 31 Desember 2020. Namun hanya 71 negara yang mewakili di bawah sepertiga dari emisi global telah melakukannya.

UNEP mengatakan emisi global harus turun 7,6 persen setiap tahun pada dekade ini untuk mempertahankan target suhu Paris yang lebih ambisius sebesar 1,5C.

Source