8 Gejala Kadar Gula Tinggi yang Mengancam Jiwa untuk Orang dengan Diabetes Tipe 2

Bisnis.com, JAKARTA – Kadar gula darah yang tinggi menjadi ancaman abadi jika Anda mengidap diabetes tipe 2 karena dapat memicu komplikasi lebih lanjut. Salah satu komplikasi tersebut dapat mengancam jiwa ketoasidosis diabetik (DKA). Berikut delapan tanda DKA.

Penatalaksanaan diabetes tipe 2 terutama terdiri dari pengaturan kadar gula darah, yang merupakan jenis gula utama yang ditemukan dalam darah. Biasanya, pankreas mengeluarkan hormon yang disebut insulin yang mengatur gula darah.

Jika Anda menderita diabetes tipe 2, suplai insulin langka, yang membuat kadar gula darah bebas naik. Kadar gula darah yang tinggi secara konsisten dapat menyebabkan segala macam komplikasi serius.

Salah satu komplikasi yang paling parah adalah ketoasidosis diabetikum (DKA). DKA adalah masalah serius yang dapat terjadi pada penderita diabetes jika tubuh mereka mulai kehabisan insulin. Itu terjadi ketika kadar gula darah (glukosa) secara konsisten terlalu tinggi.

Menurut Royal College of Nursing (RCNi), tanda dan gejala DKA meliputi:

1. Merasa lesu berkembang menjadi kelelahan ekstrim

2. Bau buah menjadi nafas (mirip dengan bau penghapus cat kuku)

3. Rasa haus yang ekstrim, meskipun asupan cairan banyak

4. Buang air kecil terus menerus (mungkin termasuk mengompol)

5. Penurunan berat badan yang ekstrim

6. Sariawan mulut yang tidak terselesaikan atau infeksi jamur

7. Otot menurun

8. Muntah – ini adalah tanda terlambat dan pada titik ini DKA mengancam nyawa dan perhatian medis harus segera dicari.

Cara mengobati komplikasi diabetes

Salah satu pengobatan utama untuk diabetes tipe 2 dan komplikasi yang terkait adalah menurunkan kadar gula darah tinggi. Kadar gula darah yang tinggi dapat diturunkan dengan membuat keputusan gaya hidup sehat, yaitu olahraga dan diet.

Diabetes.co.uk membuat masuk akal bahwa berolahraga lebih keras akan memberikan efek yang lebih baik dalam menurunkan gula darah, tetapi hal ini tidak selalu terjadi karena olahraga yang berat dapat menghasilkan respons stres yang menyebabkan tubuh meningkatkan kadar glukosa darah. “

Meskipun, seperti yang ditunjukkan oleh tubuh kesehatan, respons ini cenderung berbeda dari orang ke orang. Secara teknis tidak ada yang tidak bisa Anda makan jika Anda menderita diabetes tipe 2, tetapi Anda harus membatasi makanan tertentu.

Pelaku terparah adalah makanan dengan kandungan karbohidrat tinggi, yaitu yang berperingkat tinggi pada indeks glikemik (GI). GI adalah sistem peringkat untuk makanan yang mengandung karbohidrat. Ini menunjukkan seberapa cepat setiap makanan memengaruhi kadar gula darah (glukosa) Anda saat makanan itu dimakan sendiri.

Makanan berkarbohidrat yang dipecah dengan cepat oleh tubuh Anda dan menyebabkan peningkatan glukosa darah secara cepat memiliki peringkat GI yang tinggi.

Makanan GI tinggi meliputi:

1. Gula dan makanan manis

2. Minuman ringan manis

3. Roti putih

4. Kentang

5. Nasi putih.

Sebaliknya, makanan GI rendah atau sedang dipecah lebih lambat dan menyebabkan peningkatan kadar gula darah secara bertahap seiring waktu. Mereka termasuk beberapa buah dan sayuran, kacang-kacangan dan makanan gandum, seperti oatmeal. Namun, faktor lain juga harus diperhitungkan.

Tonton Video Unggulan Di Bawah Ini:

Konten Premium

Masuk / Daftar

Source